MITRA VALORA NEWS

Selasa, 2017-06-27 10:41 WIB

Padang Siapkan Lahan dan Perda Insentif untuk Calon Investor

<p>Padang Siapkan Lahan dan Perda Insentif untuk Calon Investor<p>

VALORAnews - Idul Fitri merupakan momen pulangnya perantau ke kampung halaman. Kedatangan perantau diharapkan akan membawa perubahan bagi kampung. ...

Teknologi Makin Canggih, Minat Memiliki Mobil Baru Makin Menurun

Sri Wahyeni | Rabu, 02-03-2016 | 13:16 WIB | 725 klik | Nasional
<p>Teknologi Makin Canggih, Minat Memiliki Mobil Baru Makin Menurun<p>

Carmudi Indonesia

VALORAnews - Perkembangan teknologi ternyata mampu mengubah persepsi dan cara pandang masyarakat terhadap produk otomotif. Berdasarkan studi yang dilakukan Toyota baru-baru ini ditemukan fakta bahwa terjadi perubahan cara pandang masyarakat terhadap pentingnya memiliki mobil.

Generasi milenial atau yang biasa dikenal dengan generasi Y, generasi yang lahir pada tahun 1980 hingga akhir 1990 an, menganggap memiliki mobil bukan suatu hal yang dianggap keharusan.

Generasi ini menganggap mobil tidak lagi menjadi ukuran kesuksesan seseorang. Tentu saja ini berbeda dengan pandangan generasi yang lebih tua yang menganggap memiliki mobil merupakan impian dan ukuran kemapanan seseorang.


Carmudi Indonesia menganalisa, dalam studi yang Toyota lakukan, generasi milenial yang saat ini berkisar di usia 20-34 tahun menginginkan sesuatu yang lebih praktis dan ekonomis.

Membeli mobil dipandang sebagai beban oleh generasi ini, karena mereka menganggap harus menganggarkan sejumlah dana tertentu untuk servis rutin, membeli bahan bakar, dan lain sebagainya.

"Sebagian dari kami masih ingin memiliki mobil, tapi cara pandang kami terhadap kepemilikan mobil telah berubah dan lebih rasional. Kami melihat mobil dari sisi kepraktisan dan kegunaannya", jelas Brandon salah seorang mahasiswa manajemen yang berusia 18 tahun.

Generasi ini tidak terlalu mempermasalahkan bila pun harus membeli mobil bekas. "Tidak masalah membeli mobil bekas sejauh mobil tersebut dapat diandalkan dan tahan lama. Mobil bekas memberikan banyak pilihan dengan harga yang lebih terjangkau. Membeli mobil bekas saat ini pun lebih praktis dengan hadirnya berbagai situs jual beli kendaraan seperti Carmudi," tambahnya kemudian.

Perubahan pandangan terhadap kepemilikan mobil ini ternyata juga disebabkan karena perkembangan tren berkomuter yang saat ini marak. Studi Toyota menemukan fakta bahwa generasi milenial ini sangat bergantung dengan armada transportasi berbasis aplikasi seperti Uber dan Grab. Memiliki mobil tidak dipandang sebagai keperluan mendesak, bila mereka perlu bertransportasi dengan mobil, layanan tersebut tersedia di transportasi berbasis aplikasi. (*)

Komentar

Berita Otomotif

situspoker situspoker agenpoker daftarpoker reviewpoker pokerterbaru poker