MITRA VALORA NEWS

Minggu, 2017-10-22 19:56 WIB

Personel Kodim Agam Ungkap Penyelewengan DO Pupuk Bersubsidi

<p>Personel Kodim Agam Ungkap Penyelewengan DO Pupuk Bersubsidi<p>

VALORAnews - Personel Kodim 0304/Agam mengamankan satu unit truk bermuatan 20 ton pupuk bersubsidi di Pasar Lasi, Nagari Lasi, Kecamatan Candung,...

Lipsus Banggar DPRD Padang

Kunjungan Kerja Banggar untuk Persiapan Pembahasan KUA-PPAS

AI Mangindo Kayo | Senin, 19-06-2017 | 23:13 WIB | 234 klik | Kota Padang
<p>Kunjungan Kerja Banggar untuk Persiapan Pembahasan KUA-PPAS<p>

Anggota Banggar DPRD Padang, foto bersama dengan pejabat Pemko Bekasi. Kunjungan ini terkait penggunaan DAK serta PP 16 Tahun 2016. (humas)

VALORAnews - Wakil Ketua DPRD Padang, Wahyu Iramana Putra mengatakan, dalam kunjungan Banggar ke Mataram, khusus membahas penggunaan Dana Alokasi Khusus (DAK). Sementara, di Ditjen Kementerian Keuangan, akan lakukan konsultasi mengenai PP No 18 Tahun 2016 yang telah ditetapkan pemerintah.

"Kita (Banggar DPRD Padang-red) memang dibagi jadi dua rombongan, nanti akan kembali bertemu dalam kunjungan terakhir di Ditjen Kementerian Keuangan di Jakarta, guna konsultasi mengenai regulasi regulasi terbaru, yang terkait dengan pembahasan anggaran nanti," kata Wahyu yang juga koordinator Banggar DPRD Padang.

Hal senada disampaikan anggota Banggar, Zulhardi Z Latif. Menurutnya, kunjungan Banggar ke Mataram terkait DAK. "Di Mataram sendiri, sama halnya dengan Kota Padang, terjadi pemotongan DAK. Itu memang untuk di semua daerah dan memang terjadi pemotongan secara nasional," terangnya.


"Mengenai DAK ini, di Mataram kita juga membicarakan mengenai pelaksanaanya dan lainnya, Juklak dan Juknisnya. Kemudian, di Ditjen Kemenkeu Jakarta kita akan konsultasi mengenai regulasi PP No 18 Tahun 2016 karena kita juga akan melakukan pembahasan mengenai anggaran," terang Zulhardi.

Sementara, Anggota Banggar DPRD Padang lainnya, Elly Thrisyanti menyampaikan, kunjungan Banggar DPRD Padang ke DPRD Kota Bekasi, dilatarbelakangi faktor kota Bekasi yang merupakan salah satu kota yang dekat dengan ibukota negara Indonesia yakni Jakarta.

"Tentu dalam hal ini tentu ada imbasnya yang cukup besar pada Kota Bekasi dari pemerintah Ibukota Jakarta," terangnya. Dalam hal ini, kata Elly, Banggar melihat bagaimana geliat APBD Kota Bekasi serta apa-apa saja yang dapat disadur dari DPRD Kota Bekasi yang dapat disesuaikan dan samakan presepsi di Padang. Kemudian ke Kementerian Keuangan, Banggar akan lakukan konsultasi, apakah ada regulasi-regulasi baru dalam penetapan anggaran dan nantinya akan disesuaikan saja. "Kunker ini sekaligus persiapan DPRD Padang melakukan pembahasan KUA-PPAS, Perubahan APBD 2017 dan RAPBD 2018," terangnya. "Makanya, Banggar lakukan studi banding ke daerah yang kita nilai bisa jadi perbandingan yang baik untuk bisa disadur dan disesuaikan di Kota Padang. Kunjangan Banggar ini juga sudah diagendakan sebelumnya di Bamus DPRD Padang," pungkas Elly Thrisyanti. (kyo)

Komentar

situspoker situspoker agenpoker daftarpoker reviewpoker pokerterbaru poker